Categories
Uncategorized

Richard Kuklinski, Pembunuh Berantai Paling Produktif dalam Sejarah Mafia


News

ยท

22 November 2020 10:09

Richard Kuklinski, Pembunuh Berantai Paling Produktif dalam Sejarah Mafia

Konten ini diproduksi oleh Selidik
Richard Kuklinski, Pembunuh Berantai Paling Produktif dalam Sejarah Mafia (267806)
Foto: dok. murderpedia.org
Richard Kuklinski atau yang lebih dikenal sebagai “the Iceman”, dihukum karena membunuh enam orang. Tetapi ia mengklaim telah membunuh ratusan dan jaksa penuntut tidak meragukannya. Richard Kuklinski lahir pada 11 April 1935, di Jersey City dari ayah alkoholik yang agresif dan ibu yang taat beragama, keduanya sering memukulinya. Pemukulan ayahnya begitu kasar sehingga mereka membunuh kakak laki-laki Kuklinski, yang diberitahu pihak berwenang jatuh dari tangga.
ADVERTISEMENT
Kuklinski menerima kekerasan yang dia terima dan mengembalikannya ke dunia. Dia menyiksa dan membunuh kucing lingkungan dan anjing liar. Di kelas delapan, Kuklinski putus sekolah, dan pada tahun yang sama, pada usia 14, dia memukul preman kota sampai mati.
Akibat sepak terjang kriminal di masa mudanya tersebut, iya direkrut menjadi mafia, tepatnya pada tahun 1950. Ia ditarik sebagai mafia setelah gerombolan Mafia Roy DeMao mengirimkan orang untuk memukulinya agar memberikan uangnya. Perlawanan kuat Kuklinski membuat mereka terkesan dan dianggap bisa menjadi anggota mafia.
Richard Kuklinski, Pembunuh Berantai Paling Produktif dalam Sejarah Mafia (267807)
Foto: dok. murderpedia.org
Selama tergabung dalam kelompok mafia tersebut, Kuklinski adalah penjahat serba guna. Selain merampok dan membunuh, ia juga memperdagangkan pornografi ilegal, dan membuat kericuhan. Bakatnya dalam menangani situasi sulit dan kemampuannya untuk secara konsisten menarik uang tunai untuk kru DeMeo membuatnya dihormati. Belakangan, hal itu membawanya ke perhatian keluarga kriminal Gambino, di mana DeMeo adalah salah satu anggotanya.
ADVERTISEMENT
Reputasi Kuklinski akhirnya menyebar ke elit dunia kejahatan terorganisir, terutama keluarga DeCavalcante yang terkenal kejam, yang mempekerjakannya untuk pembunuhan geng besar pertamanya. Dia mendekati posisi barunya dengan semangat profesional.
Pada tahun 1954, ia mulai melakukan perjalanan berkala dari New Jersey ke New York City, menjelajahi Upper West Side Manhattan untuk mencari korban. Seringkali targetnya adalah orang-orang yang membuatnya kesal, seseorang yang dia rasa telah meremehkannya dalam beberapa hal. Di lain waktu dia membunuh secara acak, hanya demi membunuh.
Richard Kuklinski, Pembunuh Berantai Paling Produktif dalam Sejarah Mafia (267808)
Foto: dok. murderpedia.org
Metode pembunuhan yang ia lakukan juga beragam seperti pemilihan korbannya; dia menembak, menusuk, mencekik, meracuni, atau dipukul sesuai dengan suasana hatinya. Pilihan senjatanya yang berubah terus-menerus – keputusan dapat mencegah polisi mencurigai pola kematian di daerah tersebut. Hingga pada akhirnya, awalnya polisi percaya bahwa pembunuhan yang terjadi di New York pada saat itu bukan pekerjaan satu orang.
ADVERTISEMENT
Kuklinski terus menjalankan tugas untuk DeMeo dan Gambino, dan kesediaannya untuk membunuh tanpa ragu-ragu mengganggu bahkan rekan-rekan kriminalnya, yang mulai menyebutnya sebagai “iblis itu sendiri”. Dia hanya memiliki dua aturan: tidak ada wanita dan tidak ada anak. Di luar itu, semuanya adil.
Pada suatu kesempatan, Richard Kuklinski teringat bersiap untuk membunuh seorang pria yang mengemis dan berdoa untuk hidupnya. Kuklinski memberi tahu pria itu bahwa dia dapat memiliki waktu 30 menit untuk berdoa kepada Tuhan untuk melihat apakah Tuhan akan datang dan turun tangan.
Richard Kuklinski, Pembunuh Berantai Paling Produktif dalam Sejarah Mafia (267809)
Foto: dok. murderpedia.com
Kuklinski sangat pandai dalam hal menghindari pihak berwenang. Dia sering mencabut jari dan gigi korbannya untuk mencegah identifikasi mereka. Dia melelehkan tubuh dalam drum minyak atau meninggalkannya di belakang mobil tempat barang rongsokan untuk dihancurkan. Terkadang dia membuangnya ke Sungai Hudson atau membuangnya ke lubang tambang.
ADVERTISEMENT
Trik favoritnya adalah meninggalkan tubuh korbannya di freezer industri, lalu membuangnya beberapa bulan atau tahun kemudian. Ketika polisi menemukan mereka, almarhum akan muncul baru-baru ini terbunuh – dan Kuklinski tidak akan pernah dicurigai.
Setelah bekerja selama 25 tahun, ia tertangkap akibat tertipu oleh seorang mafia lokal bernama Phil Solimene. Solimene sendiri adalah bagian dari skenario penangkapan mafia yang dilakukan oleh agen Dominick Polifrone.
Richard Kuklinski, Pembunuh Berantai Paling Produktif dalam Sejarah Mafia (267810)
Foto: dok. murderpedia.org
Suatu hari di tahun 1986, mobil tak bertanda mengepung Richard dan Barbara Kuklinski dalam perjalanan menuju sarapan. Polisi menodongkan senjata ke kepala mereka. Pat Kane, penyelidik utama, mendekati Barbara yang putus asa di tengah kebingungannya dan berkata dengan gamblang, “Dia seorang pembunuh.”
Kuklinski didakwa dengan lima pembunuhan pada hari berikutnya dan pada tahun 1988 dinyatakan bersalah atas empat pembunuhan. Dia kemudian dihukum dua lagi dan dijatuhi hukuman seumur hidup berturut-turut.
ADVERTISEMENT
Sumber: https://allthatsinteresting.com/richard-kuklinski-the-iceman

sosmed-whatsapp-whitesosmed-facebook-whitesosmed-twitter-whitesosmed-line-white

Sumber Berita

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *